Follow me on Blogarama

main-nav-top (Do Not Edit Here!)

Sejarah Jama'ah Tabligh

Maulana Ilyas Pendiri  Jama’ah Tabligh


Jama’ah Tabligh bukanlah organisasi yang berasal dari Indonesia akan tetapi sebuah organisasi transnasional yang berasal dari India. Pendiri Jama’ah Tabligh adalah Muhammad Ilyas al-Kandahlawy, lahir pada tahun 1303 H di desa Kandahlah di kawasan Muzhafar Nagar, Utara Banladesh India. Ia wafat pada tanggal 11 Rajab 1363 H. Nama lengkap beliau ialah Muhammad Ilyas bin Muhammad Isma'il Al-Hanafi Ad-Diyubandi Al-Jisyti Al-Kandahlawi kemudian Ad-Dihlawi.

Al-Kandahlawi merupakan asal kata dari Kandahlah, sebuah desa yang terletak di daerah Sahranfur. Sementara Ad-Dihlawi adalah nama lain dari Dihli (New Delhi) ibukota India. Di negara inilah markas gerakan Jamaah Tabligh berada. Adapun Ad-Diyubandi adalah asal kata dari Diyuband yaitu madrasah terbesar bagi penganut madzhab Hanafi di semenanjung India. Sedangkan Al-Jisyti dinisbatkan kepada tarekat Al- Jisytisiyah yang didirikan oleh Mu’inuddin Al-Jisyti. Ayahnya bernama Syaikh Ismail dan Ibunya bernama Shafiyah al-Hafidzah. Dia menerima pendidikan pertamanya di rumah dan dia telah hafal Al-Qur’an dalam usia yang sangat muda. Dia belajar kepada kakaknya sendiri yaitu syeikh Muhammad Yahya, setelah itu dia melanjutkan belajar di Madhāirul Ulum di kota Saharanpur.

Pada tahan 1326, ia mengenyam pendidikan agama Islam di Madrasah Islam Deoband India. Disini dia belajar mengenai al-Qur’an, al-Hadist, Fiqh dan ilmu Islam yang lain. Dia juga belajar al hadist Jam’ Shāhihu al Turmuzdi dan Shāhihu al-Bukhari dari seorang alim yang bernama Mahmud Hasan. Kemudian melanjutkan belajar Kutubu al-Sittah pada kakaknya sendiri Muhammad Yahya yang wafat pada tahun 1334 H.

Pergerakan ini berdasarkan atas asas Islam, dalam prakteknya, mereka berusaha untuk merealisasikan ajaran-ajaran agama Islam dalam kehidupan sehari-hari. Dapat dikatakan tujuan utama pergerakan ini adalah untuk menyebarkan agama Islam dan menghidupkan makna-makna yang terkandung di dalam Hadits-Hadits Nabi.

Jama’ah Tabligh berdiri di India, jama’ah ini muncul dilatarbelakangi oleh  aib yang merata di kalangan umat islam. Maulana Ilyas menyadari bahwa orang-orang Islam telah terlena jauh dari ajaran-ajaran iman. Dia juga merasakan bahwa ilmu agama sudah tidak dimaksudkan untuk tujuan agama. Dia mengatakan “ilmu-ilmu sudah tidak berharga karena tujuan dan maksud mereka mendapatkannya telah keluar dari jalur semestinya dan hasil serta keuntungan dari pengajian-pengajian mereka itu tidak akan tercapai lagi.

Dua hal inilah yang mengganggu pikiranku, maka aku melakukan usaha ini dengan cara tabligh untuk usaha atas nama iman”. Selain itu keadaan umat Islam India yang saat itu sedang mengalami kerusakah akidah, dan kehancuran  moral. Umat Islam sangat jarang mendengarkan syiar-syiar Islam. Di samping itu, juga terjadi pencampuran antara yang baik dan yang buruk, antara iman dan syirik, antara sunnah dan bid’ah. Bukan hanya itu, mereka juga telah melakukan kemusrikan dan pemurtadan yang diawali oleh para missionaris Kristen, di mana Inggris saat itu sedang menjajah India.

Gerakan misionaris ini  didukung Inggris dengan dana yang sangat besar. Mereka  berusaha membolak-balikkan kebenaran Islam, dengan menghujat ajaran-ajarannya dan menjelek-jelekkan Rasulullah saw. Muhammad Ilyas berusaha dan berpikir bagaimana membendung kristenisasi dan mengembalikan kaum Muslimin yang lepas ke dalam pangkuan Islam. Itulah yang menjadi kegelisahan Muhammad Ilyas.

Muhammad Ilyas menghawatirkan umat Islam India yang semakin hari semakin jauh dengan nilai-nilai Islam, khusunya daerah Mewat yang ditandai dengan rusaknya moral dan mengarah kepada kejahiliyahan dengan melakukan kemaksiatan, kemusrikan dan kosongnya masjid-masjid yang tidak digunakan untuk ibadah dan melakukan dakwah-dakwah Islam. Hal ini kemudian menguatkan i‘tikadnya untuk berdakwah yang kemudian diwujudkannya dengan membentuk gerakan jama’ah pada tahun 1926 yang bertujuan untuk mengembalikan masyarakat dalam ajaran Islam, guna menata kegiatan jama’ah ini dibentuklah suatu cara dakwah jama’ah yang disebut hirarki, yang berbeda dari organisasi dakwah lainnya, yang kemudian dikenal dengan gerakan Jama’ah Tabligh.

Maulana Ilyas mengatakan, “Tersingkaplah bagiku usaha dakwah tabligh ini dan diresapkan ke dalam hatiku, dalam mimpi tafisr Surat Ali Imran ayat 110, yaitu “Kamu adalah umat yang terbaik yang dikeluarkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah.” Sesungguhnya engkau dikeluarkan untuk  umat manusia seperti halnya para nabi.

Pada kesempatan hajinya yang kedua, Allah membukakan pintu hatinya untuk memulai usaha dakwah den pergerakan agama yang menyeluruh. Dia mengakui dirinya lemah, sedangkan usaha dakwahnya merupakan sebuah usaha yang besar. Namun demikian, dia telah bertekad untuk melaksanakan usaha dakwah tersebut. Dia yakin bahwa pertolongan Allah akan menyertainya, sehingga dia merasa lega. Selanutnya dia meninggalkan kota Madinah setelah tinggal disana selama lima bulan dan tiba di Kandahlawi pada tanggal 13 Rabi’ul Akhir 1345, bertepatan pada tanggal 25 september 1926. Setelah pulang dari haji beliau memulai usaha dakwah dan mengajak orang lain untuk bergabung dalam usaha yang sama. Dia mengajarkan kepada khlayak ramai tentang rukun-rukun Islam, seperti shahadat, salat, dan lain sebagainya.

Pada tahun 1351 H/1931 M, ia menunaikan haji yang ketiga ke Tanah Suci Makkah. Kesempatan tersebut dipergunakan untuk menemui tokoh-tokoh India yang ada di Arab guna mengenalkan usaha dakwah. Ketika beliau pulang dari haji, beliau  mengadakan kunjungan ke Mewat, dengan disertai jama’ah dengan jumlah seratus orang. Dalam kunjungan tersebut ia selalu membentuk jamaah-jamaah yang dikirim ke kampung-kampung untuk berjaulah (berkeliling dari rumah ke rumah) guna menyampaikan pentingnya agama.

Nama Jama’ah Tabligh merupakan sebuah nama bagi mereka yang menyampaikan. Jama’ah ini awalnya tidak mempunyai nama, akan tetapi cukup Islam saja. Bahkan Muhammad Ilyas mengatakan seandainya aku harus memberikan nama pada usaha ini maka akan aku beri nama "gerakan iman". Ada ungkapan terkenal dari Maulana Ilyas; ”Aye Musalmano! ‘Wahai umat muslim! Jadilah muslim yang kaffah (menunaikan semua rukun dan syari’ah seperti yang dicontohkan Rasulullah)’. Jama’ah Tabligh resminya bukan merupakan kelompok atau ikatan, tapi gerakan muslim untuk menjadi muslim yang menjalankan agamanya, dan hanya satu-satunya gerakan Islam yang tidak memandang asal-usul mahdzab atau aliran pengikutnya.

Tujuan Muhammad Ilyas mendirikan gerakan ini, untuk menciptakan sistem dakwah baru, yang tidak membedakan antara ahlus-sunnah dan golongan-golongan lain. Serta larangan-larangan untuk mempelajari dan mengajar masalah furu’iyah. Menurut mereka, hanya cukup mengajarkan keutamaan-keutamaan amal dari risalah-risalah tertentu.

Sepeninggal Syaikh Muhammad Ilyas Kandahlawi kepemimpinan Jama’ah diteruskan oleh puteranya Syaikh Muhammad Yusuf Kandahlawi. Ia dilahirkan di Delhi, ia sering berpindah-pindah mencari ilmu dan menyebarkan dakwah dan juga sering pegi ke Saudi Arabia untuk menunaikan ibadah haji dan ke Pakistan. Ia wafat di Lahore dan jenazahnya dimakamkan di samping orang tuanya di Nizham al-Din Delhi.

Dalam berdakwah, mereka turun ke masyarakat baik itu di perkotaan atau di pedesaan, mereka mengajak masyarakat sekitar untuk menjalankan ajaran-ajaran agama Islam secara maksimal dan merealisasikan makna-makna Hadits Nabi Muhammad SAW, sehingga dalam berdakwah mereka sering kali mengenakan pakaian-pakaian bernuansa Arab seperti Jubah dengan panjang di atas mata kaki, imamah atau ikat kepala yang mereka anggap semua itu adalah termasuk dari Sunnah Nabi.

Dalam kegiatan mereka melakukan dakwah, mereka terbagi menjadi beberapa kelompok dan setiap kelompok membawa bekal masing-masing untuk mencukupi kebutuhannya selama berdakwah. Biasanya mereka membawa uang saku secukupnya, peralatan masak, peralatan tidur serta peralatan-peralatan yang lain sesuai dengan kebutuhannya. Setelah semuanya dipersiapkan, mulailah mereka turun menyebar ke berbagai tempat di perkotaan atau di pedesaan dan biasanya mereka menjadikan masjid atau mushollah sebagai tempat kegiatan mereka, setelah itu mereka berkunjung ke masyarakat untuk menyampaikan ajaran-ajaran agama Islam dan mengajak mereka untuk meramaikan masjid atau musholla.

Setelah masyarakat berkumpul di masjid atau musholla, mulailah mereka menerangkan tentang pentingnya persatuan Islam, Iman, amal,  musyawarah, mudzakarāh, dan ajaran-ajaran agama Islam yang lainnya. Akan tetapi hal yang terpenting yang merekan lakukan adalah berdakwah yang dikemas dalam bentuk dakwah. Kitabnya yang terkenal ialah Amani Akhbar berupa komentar kitab Ma’ani antara lain Atsar karya Syaikh Thahawi dan Hayat al-Shahabah.

Jama’ah Tablihg juga tersebar keseluruh dunia, antara lain tersebar di Pakistan dan Bangladesh negara-negara Arab dan ke seluruh dunia Islam. Jama’ah ini mempunyai banyak pengikut di Suriah, Yordania, Palestina, Libanon, Mesir, Sudan, Irak dan Hijaz. Dakwah mereka telah tersebar di sebagian besar negara-negara Eropa, Amerika, Asia dan Afrika. Mereka memiliki semangat dan daya juang tinggi serta tidak mengenal lelah dalam berdakwah di Eropa dan Amerika. Bahkan pada Tahun 1978, Liga Muslim Dunia mensubsidi pembangunan Masjid Tabligh di Dewsbury, Inggris, yang kemudian menjadi markas besar Jama’ah Tabligh di Eropa. Pimpinan mereka disebut Amir atau Zamidār atau Zumindār.9 Sedangkan Pimpinan pusatnya berkantor di Nizhamuddin Delhi. Dari sinilah semua urusan dakwah internasionalnya diatur.

Jama’ah Tabligh juga mempunyai tokoh-tokoh yang terkenal antara lain:

  1. Maulana Muhammad Ilyas. Ia lahir pada tahun 1303 H/1886 M, di Kandhla India. Penggagas pertama berdirinya Jamaah Tabligh sekaligus pemimpin pertama Jamaah Tabligh.
  2. Maulana Muhammad Yusuf, putra Maulana Muhammad Ilyas, pengganti ayahnya setelah Muhammad Ilyas meninggal dunia. Beliau menyusun kitab antara lain al-Muntakhab al-Hadits, dan buku khūruj fī sabīlillāh. Menurut Al-Qur’an dan Al-Hadits , yang menjadi buku rujukan bagi para pengikut Jama’ah Tabligh dalam berdakwah.
  3. Maulana Istihyamul Hasan, pemimpin Jama’ah Tabligh setelah Maulana Muhammad Yusuf. Ia mengarang buku antara lain: Satu-Satunya Cara Memperbaiki Kemerosotan Umat Islam di Zaman ini.
  4. Maulana Zakariya al-Kandhalawi, lahir 11 Ramadhan 1315 H di kandla India. Ia adalah keponakan dari Maulana Muhammad Ilyas. Ayah Zakariya, Syekh Muhammad Yahya saudara sekandung dengan Maulana Muhammad Ilyas. Maulana Zakariya ini seorang penulis buku aktif. Banyak bukunya yang menjadi pedoman bagi para Jama’ah Tabligh. Diantara buku-bukunya yang sangat terkenal di kalangan Jama’ah Tabligh adalah Himpunan Fadhāilul Amal. Maulana Zakariya al-Kandhalawi, sebagaimana Maulana Ilyas, pamannya, juga punya hubungan yang sangat dekat dengan Syekh Rasyid Ahmad, seorang pembaharu pengikut Wahabi, bahkan menganggapnya sebagai mursyidnya. Berkata Maulana Zakariyya: dan teman akrab ayah saya, Syaikh mursyid saya, yaitu Syaikh Rasyid Ahmad rah.a, yang jika ditulis segala kebaikan dan keutamaannya, tentu memerlukan sebuah buku yang cukup tebal.
  5. Maulana Manzhur Nu’mani, Seorang tokoh Jama’ah Tabligh yang sangat dekat dengan Maulana Muhammad Ilyas. Beliau ini salah seorang anggota pengurus Rabithah Alam Islami, sering menyertai Maulana Muhammad Ilyas saat khūruj fī sabīlillāh. Ia menyusun buku Malfūdhat Hazhrat Maulana Muhammad Ilyas. Buku sudah diterjemah dalam Bahasa Indonesia dengan judul Mutiara Hikmah Ulama Ahli Dakwah.
  6. Abul Hasan Ali Nadwi, sering bersama Maulana Ilyas. Ia mengarang buku antara lain Riwayat hidup Maulana Muhammad Ilyas. Menurut Manzhur Nu’mani, Abul Hasan Ali Nadwi mempunyai hubungan khusus dengan Maulana Muhammad Ilyas, karena ada hubungan yang erat dalam usaha agama dan dakwah antara keluarga Maulana Ilyas dengan keluarga Abul Hasan Ali Nadwi.
  7. Syekh Muhammad Sa’ad al-Kandhalawi, cucu dari Maulana Muhammad Yusuf. Ia telah melakukan penyempurnaan buku khūruj fī sabīlillāh. Menurut Al-Qur’an dan Al-Hadits, karangan kakeknya, Maulana Muhamammad Yusuf.11

Kitab-Kitab Rujukan Dan Ajaran Jama’ah Tabligh


Jama’ah Tabligh dalam mengamalkan ilmu mereka juga mempunyai kitab-kitab rujukan yang digunakan untuk pegengan dalam menyelesaikan suatu perkara. Kitab yang banyak dijadikan rujukan di kalangan tabligh adalah kitab Tablighin Nishshab yang dikarang oleh salah seorang tokoh mereka yang bernama Muhammad Zakaria Al Kandahlawi. Mereka sangat mengagungkan kitab ini sebagaimana Ahlus Sunnah wal Jama’ah mengagungkan Shahih Bukhari dan Shahih Muslim serta kitab hadits lain. Kitab-kitab rujukan Jama’ah Tabligh antara lain:

  1. Kitab-kitab Fadhilah Amal karya Maulana Zakaria Rah. Terdapat kitab-kitab fadhilah amal yang disusun secara tematik atau merupakan himpunan dari beberapa kitab, yaitu Kitab Fadhilah Sholat, Kitab Fadhilah Dzikir, Kitab Fadhilah Tabligh, Kitab Fadhilah Qur’an, Kitab Fadhilah Ramadhan, Kitab Fadhilah Shodaqah, Kitab Fadhilah Haj, Kitab Fadhilah Dagang, Fadhilah Janggut, Hikayat Kisah-Kisah Para Shahabat RA.
  2. Kitab Hayatush Shahābah karya Maulana Yusuf Rah. Kitab ini terdiri dari 3 jilid tebal yang berisi hadist-hadist.
  3. Kitab Al-Hadistul Muntakhabah karya Malauna Yusuf Rah. Kitab ini merupakan himpunan hadist-hadist pilihan untuk Enam Sifat Para Shahabat RA.
Selain itu mereka juga mengkaji kitab-kitab yang lain, yang sama halnya dengan yang dikaji dikalangan pondok pesantren salaf, seperti mabadi fiqh, fathūl qarib, fathūl mu’in dan lain sebagainya.

Dalam menyampaikan dakwahnya Jama’ah Tabligh mempunyai ajaran  pokok atau enam prinsip (doktrin) yang menjadi asas dakwahnya, yaitu:

  • Kalimah agung (syahadat) atau disebut sebagai Kalimah Tayyibah

Makna dari kalimat terebut ialah bahwa semua makluk hidup tidak mempunyai kekuatan apapun selain kekuatan dari Allah SWT. Menetapkan dan menyakini bahwa hannya Allah yang mengurus dan mengatur semua makhluk dan segala sifat-sifatnya (rubu’iyah).13 Sedangkan Muhammadar rasūlullāh bermakna mengakui bahwa satu-satunya jalan hidup untuk mendapatkan kejayaan dunia dan akhirat hanya dengan mengikuti cara hidup Rasulullah S.A.W. cara hidup lain hanya akan membawa kita kepada kegagalan.

  • Menegakkan shalat

Setelah menyakini kalimat sahadatain maka harus melakukan kewajiban yaitu shalat dengan penuh kekhusu’an. Shalat dengan konsentrasi batin dan rendah diri dengan mengikuti cara yang dicontohkan Rasulullah.15 Membawa sifat-sifat ketaatan kepada Allah dalam shalat kedalam kehidupan sehari-hari. Shalat adalah suatu ritual ibadah sebagai cara untuk menyambungkan hubungan antara hamba -Nya dengan Allah. Sedangkan cara mendapatkan hakikat shalat khusu’ wa al Khudu’ adalah dengan mendakwahkan pentingnya shalat Khusu’, latihan shalat khusu’, belajar menyelesaikan masalah dengan shalat dan berdo’a kepada Allah agar diberikan taufiq untuk mengerjakan shalat dengan khusu’.

  • Ilmu dan dzikir

Ilmu dan dzikir adalah sebuah kesatuan tanpa dipisahkan yang saling berkaitan. Orang melakukan dzikir tanpa mengetahui ilmu sama sekali akan melakukannya dengan ngawur. Begitu juga dengan ilmu tanpa dzikir ibaratkan berjalan tanpa tau arah tujuan. Ilmu untuk mengetahui perintah Allah dalam setiap suasana dan keadaan, dzikir adalah menghadirkan Allah dalam setiap perintah-Nya. Melaksanakan perintah Allah dalam setiap saat dan keadaan dengan menghadirkan keagungan Allah mengikuti cara Rasulullah.

Ilmu di bagi menjadi dua yaitu ilmu fadlail dan ilmu masa’il. Untuk mendapatan ilmu ma’a dhikir adalah dakwah pentinya ilmu fadlail, memperbanyak duduk di halaqah ta’lim, mempraktikkannya dan berdo’a kepada Allah SWT. Sedangkan untuk mendapatkan hakikat ilmu masa’il  adalah berdakwah mengikuti halaqah masa’il dan bertanya kepada ulama. Sedangkan untuk mendapatkan hakikat dhikir, banyak membaca al-Qur’an berdzikir mengucap kalimat-kalimat tayyibah, mengamalkan do’a-do’a masnunah dalam kehidupan sehari-hari.

  • Memuliakan setiap Muslim.

Menunaikan kewajiban pada sesama muslim tanpa menuntut hak kita ditunaikannya dan tidak mau merepotkan muslim yang lain. Karena menurut mereka merepotkan orang lain hannya akan merusak amal. Tujuan memuliakan sesama muslim adalah agar kita dapat menyampaikan hak dam kewajiban kita kepada sesame muslim.

  • Ikhlas

Ikhlas berarti meluruskan, memperbaikinya, dan membersihakan niat.Membersihkan niat dalam beramal, semata-matahannya  karena Allah. Tanpa memandang apa yang kita lakukan dalam beramal. Ikhlas adalah suatu rahasia antara hamba dengan Tuhannya yang tidak diketahui oleh siapapun.Ikhlas merupakan ruh dari semua amal perbuatan yang kita lakukan. Maksud dan tujuan kita beramal hanyya karena Allah, mengerjakan perintah dan meninggalkan larangannya hannya karena ridho Allah.


  • Berjuang fi sabilillah (keluar)


Memperbaiki diri, yaitu menggunakan diri, harta, dan waktu seperti yang diperintahkan Allah. Menghidupkan agama pada diri sendiri dan manusia di seluruh alam dengan menggunakan harta dan diri mereka.

Ajaran dakwah dari Jama’ah Tabligh ini bukan monopoli Jama’ah Tabligh. Tapi ada perbedaan dakwah versi Jama’ah Tabligh dengan gerakan Islam lain, diantaranya:


  1. Dakwah Jama’ah Tabligh mendatangi kaum Muslim dengan upaya sendiri tanpa diundang
  2. Modal dakwah Jama’ah Tabligh adalah harta dan diri
  3. Dakwah Jama’ah Tabligh berhubungan dengan inti ajaran Islam yaitu tauhid (akar) dan bukan masalah fiqh (ranting)
  4. Dakwah Jama’ah Tabligh tidak ikut suasana dan keadaan, setempat dan juga tidak mempengaruhi, karena sifat Jama’ah Tabligh adalah menghindari khilafiah
  5. Dakwah Jama’ah Tabligh dimulai dari keutamaan Amal
  6. Sasaran dakwah Jama’ah Tabligh biasanya adalah kaum Muslim yang imannya lemah 
  7. Dakwah Jama’ah Tabligh selalu menghindari politik atau kekuasaan
  8. Dakwah Jama’ah Tabligh tidak terkesan dengan harta
  9. Dakwah Jama’ah Tabligh berharap upah
Jama’ah Tabligh juga dibangun di atas empat jenis tarekat sufi: Jiystiyah, Qadiriyah, Sahrawardiyah, dan Naqsyabandiyah. Di atas empat tarekat sufi inilah In’amul Hasan, sebagai Amir sekarang, membaiat para pengikutnya yang telah dianggap pantas untuk dibaiat. Secara umum, Jama’ah Tabligh menggunakan manhaj sufi, dan berbai’at kepada sang Amir dan sebagian para syaikhnya. Rujukan kitab mereka membatasi pengertian Islam hanya dengan sebagian amalan Islam, mereka dianggap meremehkan ilmu dan ulama, karena mereka menekankan untuk berdakwah tanpa dibekali dulu dengan ilmu agama yang memadai.

Gerakan Dan Amaliyah Jama’ah Tabligh

Gerakan dakwah yang dikembangkan oleh Jama’ah Tabligh merupakan upaya menghidupkan perjuangan Islam di masa Rasulullah. Dakwah yang dilakukan Jama’ah Tabligh merupakan upaya pencerahan sebagai penerus misi risalah kenabian Nabi Muhammad SAW yang diutus oleh Allah SWT. Mereka mengajak umat Islam untuk kembali kuat seperti pada masa Rasulullah dan para sahabat. Semangat inilah yang menjadikan Jama’ah Tabligh melakukan dakwah dengan cara berkeliling dari masjid ke masjid. Anggota Jama’ah Tabligh percaya dan yakin dengan menolong agama Allah maka mereka akan di tolong oleh Allah. Selanjutnya tujuan mereka adalah menumbuhkan kesadaran beragama dan kesadaran memahami ajaran agama untuk diamalkan dalam kehidupan sehari-hari. Jama’ah Tabligh dalam melakukan dakwahnya mempunyai 6 prinsip dasar yaitu:


  1. Mengajak umat Islam untuk berdakwah menyebarkan agama Islam yang merupakan tanggung jawab setiap muslim
  2. Tidak menunggu orang datang, akan tetapi berinisiatif mendatangi mereka
  3. Berbaur dengan masyarakat tanpa memandang status sosial
  4. Objek yang mendasar adalah materi dakwah mengenai keyakinan atau iman
  5. Sebaik-baik umat adalah pendakwah yang menarik secara langsung jama’ah yang non muslim
  6. Tidak mempermasalahkan perbedaan pendapat (khilafiyah) dan tidak boleh ikut campur dalam urusa perpolitikan
Jama’ah Tabligh dalam melakukan dakwahnya mempunyai cara tersendiri yang tidak sama dengan gerakan dakwah yang berada di Indonesia pada umumnya yang dilakukan seperti NU, Muhammadiyah, Hizbut Tahrir Indonesia, LDII dan lain-lainnya. Mereka melakukan dakwahnya dengan cara berkeliling dari masjid ke masjid. Jama’ah Tabligh menganggap bahwa dari Masjidlah dakwah Islam pertama kali disebar oleh Nabi Muhammad SAW. Keberadaan Masjid begitu signifikan pada masa awal perkembangan Islam. Masjid juga mempunyai tempat yang strategis untuk menyampaikan dakwah. Pada masa Nabi SAW menyebarkan Islam, Masjid benar-benar berperan secara multifungsi, yaitu sebagai tempat sembahyang, musyawarah, pengajian, tempat mengatur siasat perang dan mengurusi masalah politik, sosial dan ekonomi umat. Karena itulah Jama’ah ini menggunakan masjid sebagai tempat mereka melakukan kegiatan dakwah yang berbeda dengan yang dilakukan organisasi Islam lainnya.

Dalam istilah Drs. Abdul Jalil, M.Pd. Jama’ah Tabligh disebut sebagai dakwah yang fenomenal.Yaitu suatu bentuk dakwah yang dirancang secara faktual (sesuai dengan kenyataan yang terjadi di masyrakat). Cara atau model dakwah Jama’ah Tabligh ini dibuat berbeda agar menarik perhatian masyarakat. Kegiatan dakwah Jama’ah Tabligh biasanya dilakukan dengan dakwah bi al hal bi al lisan. Dalam mengaplikasikan dakwah tersebut Jama’ah Tabligh membentuk beberapa model dakwah yang terdiri dari khūruj fī sabīlillāh, Jama’ah jaulah, dan menjadikan masjid sebagai amal maqami basis tempat pergerakan dakwah-dakwah tersebut. Istilah-istilah tersebut dengan adanya model-model dakwah Jama’ah Tabligh dapat dijelaskan sebagi berikut :


Khūruj fī sabīlillāh


Khūruj fī sabīlillāh adalah meluangkan waktu untuk secara total berdakwah, yang biasanya dari masjid ke masjid dan dipimpin oleh seorang Amir. Ketika keluar seorang Karkun (orang yang keluar) tidak boleh memikirkan keluarga, harta benda itu semuanya harus di tinggalkan dan pergi untuk memikirkan agama. Menurut KH. Uzairon selaku pimpinan pondok pesantren al-Fattah yang notabene ialah amir Jama’ah Tabligh di daerah Jawa Timur pernah mengatakan kepada jama’ahnya didalam salah satu khutbahnya betapa pentingnya khūruj fī sabīlillāh berkaitan tentang Tasykil atau tawaran untuk khūruj secara berombongan. Beliau berkata bahwa disaat pendakwah pergi meninggalkan rumah mereka ada 75 malaikat yang akan menjaga anak, istri dan keluarganya.

Orang yang khūruj tidak boleh meninggalkan masjid tanpa seizin Amir. Khūruj yang dilakukan oleh Jama’ah Tabligh yang dilakukan dengan cara berkelompok dan mencari masjid atau mushalla-mushalla sebagai tempat tinggal mereka dan sebagai tempat pusat komando dakwahnya. Khūruj ini dilakukan agar masyarakat terangsang agar mau menghidupkan masjid dan mushalla mereka. Khūruj ini biasanya terdiri dari 3 orang dan maksimal 10 orang yang di komandoi oleh salah satu diantara mereka.

Seruan Jama’ah Tabligh dilakukan kepada semua orang yang berada di sekitar masjid atau mushalla yang mereka tempati. Mereka melakukannya dengan cara-cara mereka sendiri tanpa ditentukan oleh pimpinan pusat Jama’ah Tabligh. Adapun ketentuan-ketentuan mengikutikhūruj fī sabīlillāh anggota Jama’ah Tabligh harus mengikuti tahapan-tahapan sebagai berikut:

a. Setiap anggota dalam setiap hari harus khūruj fī sabīlillāh selama 2,5 jam setiap hari
b. Dalam seminggu harus mengikuti khūruj selama sehari
c. Setiap bulan minimal 3 hari
d. Setiap setahun minimal 40 hari
e. Seumur hidup minimal 1 tahun

Dengan demikian mereka harus mempunyai progam atau jadwal untuk melakukan khūruj  atau keluar dijalan Allah. Khūruj ini dilakukan dengan tujuan membangun ahklak yang mulia dan berbudi luhur dan selanjutnya mereka dapat berdakwah kepada orang lain yang ada di sekitar mereka sendiri. Selain itu khūruj bertujuan menghidupkan masjid-masjid dan mushalla, selain itu masyarakat senantiasa melaksanakan perintah-perintah Allah yang wajib maupun yang sunnah, meluruskan keyakinama yang sesuai dengan yang dicontohkan oleh Rasulullah dan para sahabat-sahabatnya. Sebelum berangkat khūruj terdapat pembekalan yang dilakukan oleh pimpinannya, antara lain:

Bayan Hidayah

Bayan hidayah adalah bayan yang dilakukan ketika sebelum pemberangkatan jamaah ke tempat pengiriman da’i. Supanya da’i faham dan mengerti apa saja yang harus dilakukan ketika sampai tujuan. Dan biasanya juga bayan hidayah ini berupa motivasi–motivasi penyemangat untuk berdakwah agar khūruj yang dilaksanakan berjalan dengan lancar dan semangat dari dalam hati.

Musyawarah

Musyawarah di sini adalah musyawarah tentang keperluan apa-apa yang perlu di persiapkan dalam khūruj fī sabīlillāh, dan  mudzakarah tentang adab-adab syafar.

Bayan Wabsi

Bayan wabsi adalah bayan yang dilakukan setelah pulang dari jihad atau pulang dari berdakwah. Atau laporan yang di berikan oleh karkun kepada penggurus markas. Adapun yang dilaporkan adalah tentang kondisi tempat yang telah di tuju, kondisi karkun yang ada, agenda yang telah dilakukan selama bepergian di jalan Allah dan jamaah di minta untuk bermusyawarah terkait rancangan waktu pergi untuk khuruj lagi.

Bayan Karghozari

Bayan ini dilakukan setelah kembali dari khūruj, mereka para jama’ah dianjurkan untuk melaporkan kondisi Islam di daerah yang telah di singgahi selama dalam berdakwah dan para jamaah mendapatkan beberapa nasehat-nasehat atau amalan-amalan yang harus di jaga ketika di dalam rumah.

Jaulah


Jaulah dalam bahasa arab berarti berkeliling. Jaulah merupakan suatu poros atau sebuah tulang punggung dakwah, dan dakwah adalah tulang punggung agama. Jaulah ibarat menebar benih-benih hidayah kepada hati manusia. Jaulah dapat juga diartiakankegiatan yang dilakukan secara berkeliling dari satu rumah ke rumah yang lain untuk mengajak umat Islam salât di mesjid sekaligus untuk mendengarkan bayan atau ceramah agama yang disampaikan setelah salât fardhu.

Silaturahmi atau yang sering disebut dengan jaulah yang dilakasnakan oleh Jama’ah Tabligh dibagi menjadi dua kelompok. Kelompok pertama adalah kelompok yang berada di dalam masjid. Mereka di dalam masjid diibaratkan sebagai penyambung hidayah-hidayah Allah kepada masyarakat sekitar. Biasanya mereka melakukan berbagai hal yang berkenaan dengan berdzikir, menyebut asma Allah dengan penuh kekhusu’an dan berdoa sampai kelmpok yang lain kembali ke masjid. Sedangkan kelompok yang kedua keluar masjid untuk berdakwah menunjukan jalan yang di ridhoi oleh Allah dan berdzikir menyebut asma Allah dalam hati. Mereka melakukannya penuh dengan keikhlasan yang sangat-sangat mendalam.

Jama’ah Tabligh dalam melaksanakan dakwahnya mempunyai beberapa pendekatan terhadap orang-orang tertentu. Pendekatan itu biasanya dilakukan kepada:

Ulama

Jama’ah Tabligh biasanya pertama kali yang akan mereka datangi ketika melakukan dakwahnya adalah ulama. Mereka menganggap, bahwa ulama adalah seorang yang harus di datangi dan dimintai do’a agar mereka mendapatkan barokah dari sang ulama tersebut. Jama’ah Tabligh ketika berdakwah juga tidak mau mempengaruhi ulam agar masuk ke dalam rombongan dakwahnya. Mereka melaksanakan apa yang telah mereka pelajari dari sang amir, sehingga ulama tersebut dengan sendirinya akan masuk dan tertarik pada Jama’ah Tabligh yang sedang berdakah tersebut. Apabila sudah tertarik maka baru kita jelaskan tentang hakekat usaha dakwah ini.

Umaro’

Menghadap bukan hanya sekedar pemberitahuan atau setor identitas akan tetapi juga kita jelaskan tentang pentingnya usaha dakwah dihidupkan di tengah-tengah masyarakat.

Karkun atau Da’i

Karkun atau da’i adalah seseorang yang pernah bergabung dengan usaha dakwah jamaah tablig atau pernah khūruj fī sabīlillāh. Mereka melakukan pendekatan terhadap karkun atau da’i dengan menghargai semua pengorbanannya. Karena mereka mau mengorbankan harta bendanya dan meluangkan waktu untuk berdakwah.mereka juga tidak memaksa terhadap karkun untuk ikut dengan mereka, akan tetapi cukup dengan mendo’akannya.

Orang Yang Belum Shalat

Orang yang sebelum shalat tidak akan diajak shalat terlebih dahulu. Biasanya seandainya diajak shalat mereka akan menolak, akan tetapi mereka diajak untuk belajar atau taklim. Kalau mereka sudah belajar pasti mereka suatu saat akan melaksanakan shalat dengan sendirinya.

Anak Yang Belum Baligh

Pendekatan terhadap anak yang belum baligh adalah hal yang termudah diantara yang lain, karena anak yang belum baligh cukup diajak mengaji saja. 

Pemuda atau Pelajar

Pendekatan yang dilakukan terhadap pemuda atau pelajar ialah dengan cara mencari tahu siapa yang menanggung biayanya. Selain itu pemuda ini akan diajak ke masjid seandainya tidak mau akan diajak ke rumahnya dan seandainya tidak mau juga maka akan diantar ke tempat nongkrongnya.

Fuqara’ atau Masakin

Fuqara’ atau Masakin akan diberikan tentang pentingnya iman, islam. Para pendakwah ini juga akan menceritakan tentang kisah-kisah Nabi dan Rasul. Mereka juga akan menyantuni para fuqara’ dan masakin setiap minggunya dan setiap bulannya.

Selain khūruj fī sabīlillāh dan Jaulah Jama’ah Tabligh juga mengadakan malam Ijtima’  yang diadakan satu tahun sekali di markas pusat nasional. Biasanya malam Ijtimā’ dihadiri oleh karkun yang ada di seluruh pelosok Indonesia. Malam Ijtimā’ biasanya di isi dengan bayan (ceramah agama) yang pembicaranya adalah ulama, kiai, dan tamu dari luar negeri. Selain itu para Karkun tersebut juga ditawari khūruj ke luar negeri bagi yang mampu. Dalam hal ini mereka disuruh ke India, Pakistan, dan Bangladesh untuk mempertebal keimanan mereka.

Mastūrah

Dalam ajaran gerakan Tabligh juga ada yang namanya Mastūrah. Mastūrah ialah dakwah yang dilakukan oleh seorang wanita yang sudah berkeluarga. Tugas dakwah bukan untuk kaum laki-laki saja, tetapi juga tanggung jawab seorang perempuan. Usaha dakwah Mastūrah juga mempunyai tata tertib atau peraturan yang sangat ketat karena melibatkan perempuan.

Peraturan dan  tata tertib yang harus dipatuhi oleh Mastrūah ialah:

1) Jama’ah Mastūrah


  • Jama’ah Mastūrah harus musyawarah dengan markas, tidak boleh mastrūah tanpa musyawarah  markas oleh laki-laki
  • Dengan mahram haqiqi bagi jama’ah mastūrah tiga hari ialah isteri, anak wanita, ibu dan suadara wanita. Sedangkan untuk mastūrah yang lebih tiga hari hanya boleh dilakukan oleh isteri
  • Dengan burkah atau dengan yang dapat menutup wajah, kaki, tangan
  • Dakwah mastūrah ialah dakwah yang dilakukan oleh laki-laki dan wanita, tetapi harus dengan musyawarah laki-laki.

2) Jama’ah mastūrah  harus memenuhi persyaratan sebagai berikut


  • Jama’ah mastūrah tiga hari harus laki-laki yang pernah khuruj tiga hari, sedangkan wanita harus pernah datang dalam acara malam ijtimā’ atau ta’lim mastūrah. Sedangkan untuk amir jama’ah mastūrah harus pernah khūruj selama 40 hari dan pernah menjadi amir
  • Jamaah mastūrah 15 hari harus pasangan suami isteri yang pernah khūruj mastūrah selama 3 hari, sedangkan amir mastūrah harus harus pernah khūruj selama 40 hari dan sudah pernah khuruj mastūrah selama 15 hari
  • Jama’ah mastūrah 40 hari dalam negeri dan negeri tetangga harus pernah khūruj 4 bulan, khuruj mastūrah 15 hari atau lima kali khuruj mastūrah tiga kali dan ditafaqud oleh Syura Indonesia
  • Jama’ah mastūrah 2 bulan ke India dan Pakistan harus pernah khūruj mastūrah 15 hari atau 40 hari, ditafaqud oleh Syura Indonesia dan mendapatkan Syura Nizamuddin.

3) Harus mendapatkan izin dari tempat yang akan di tuju

4) Tidak dibolehkan membawa anak

5) Wanita yang hamil boleh mengikuti mastūrah selama 3 hari

6) Wanita yang ikut mastūrah harus tinggal di rumah, tidak boleh tinggal di masjid

7) Jumlah mastūrah minmal 4 pasang suami isteri dan maksimal tujuh pasang suami isteri

8) Sebelum berangkat jama’ah mastūrah harus mendengarkan bayan hidayah  dan ketika pulang diberikan bayan wafsi

Share :

Facebook Twitter Google+
0 Komentar untuk "Sejarah Jama'ah Tabligh"